Categories

Lesson 6

Blog Archive

Follower

Statistik

makalah pengertian identifikasi masalah dan tujuan penelitian


BAB 1. PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang
Manusia merupakan makhluk Tuhan yang paling sempurna. Kesempurnaan manusia bukan hanya dari segi fisik, akan tetapi manusia juga dianugerahi kesempurnaan akal. Akal manusia merupakan sesuatu yang khas yang membedakan manusia dengan mahluk lainnya. Kesempurnaan akal manusia ini menyebabkan pengetahuan manusia terus berkembang dari waktu ke waktu. Rasa keingintahuan manusia menuntutnya untuk mencari tahu hal-hal yang ingin diketahuinya. Sehingga manusia dapat memperoleh hal yang ingin diketahuinya tersebut. Untuk hal-hal yang ingin diketahuinya tersebut, manusia dapat melakukan dua jenis usaha. Usaha yang paling sering dilakukan adalah melalui penalaran akal sehat (common sense). Akan tetapi tidak semua keingintahuan manusia bisa terjawab melalui penalaran akal sehat. Apabila keingintahuan yang tidak bisa terjawab melalui mekanisme penalaran akal sehat, maka alternatif lain yang dapat dilakukan adalah melalui penelitian ilmiah.

Penelitan ialah suatu kegiatan untuk memilih judul, merumuskan masalah, kemudian diikuti dengan pengumpulan, pengolahan, penyajian dan analisis data yang dilakukan dengan metode ilmiah secara efisien dan sistematis yang hasilnya berguna untuk mengetahui suatu keadaan atau masalah dalam usaha pengembangan ilmu pengetahuan atau untuk membuat keputusan dalam rangka pemecahan masalah.
Menurut Indriantoro dan Supomo (1999), penelitian dapat dilihat sebagai proses yang mencakup dua tahap: penemuan masalah dan pemecahan masalah. Penemuan masalah dalam penelitian meliputi: identifikasi bidang masalah, penentuan pemilihan pokok masalah (topik) dan perumusan atau formulasi masalah. Penemuan masalah merupakan tahap penelitian yang paling sulit karena masalah penelitian mempengaruhi strategi yang diterapkan dalam pemecahan penelitian. Seperti yang dikemukakan oleh Einstein dan Infield dalam (Indriantoro dan Supomo, 1999), formulasi masalah penelitian sering merupakan tahap penelitian yang jauh lebih esensial dibandingkan dengan tahap pemecahan masalah. Bahkan menurut Isaac dan Michael dalam (Indriantoro dan Supomo, 1999), formulasi masalah penelitian dengan baik merupakan setengah dari tahap pemecahan masalah.
Tidak mudah bagi peneliti untuk merumuskan masalah penelitian, terutama bagi penelitian pemula. Masalah penelitian yang sering dirumuskan terlalu umum sehingga dengan pokok permasalahan yang tidak jelas akan menyulitkan tahap pemecahan masalah, yang meliputi penentuan konsep-konsep teoritis yang ditelaah dan pemilihan metode pengujian data. Semakin spesifik perumusan masalah, penelitian semakin mudah dilakukan pengujian secara empiris, perlu pendekatan sistematis untuk merumuskan masalah penelitian yang baik memudahkan tahap pemecahan masalah sehingga memudahkan pula untuk menetapkan suatu tujuan penelitian.
Mengingat arti penting dari masalah tersebut, maka alangkah baiknya apabila pengetahuan mengenai masalah yang mencakup pengertian, serta proses penentuan masalah sampai proses perumusan masalah dapat dipahami secara lebih mendalam.

1.2  Tujuan
1. Mengetahui tahap-tahap yang perlu diperhatikan dalam proses identifikasi perumusan masalah.
2.  Mengetahui macam-macam tujuan dalam penelitian.
      


BAB 2. BAHASAN MATERI


2.1 Identifikasi Perumusan Masalah Penelitian
2.1.1 Definisi Masalah
Beberapa definisi masalah dari beberapa literature yang berbeda antara lain sebagai berikut:
1.    Problem is a thing that is difficult to deal with or understand ; a question to be answered or solved; esp. by reasoning or calculating (Kamus Oxford, 1995 dalam Notohadiprawiro, 2006).
2.    Masalah diartikan sebagai sesuatu yang harus diselesaikan (dipecahkan); soal, persoalan. Permasalahan:  hal yang menjadikan masalah; hal yang dimasalahkan. Masalah adalah faktor yang dapat menyebabkan tidak tercapainya tujuan (Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam Sugiono 1999).
3.    Masalah merupakan suatu kesulitan yang dirasakan, konkrit dan memerlukan solusi. Suatu kesenjangan antara apa yang seharusnya dengan apa yang ada dalam kenyataan atau antara apa yang diperlukan dengan apa yang tersedia atau antara harapan dengan kenyataan dan sebagainya (Suryabrata, 2000).
4.    Persolan juga dapat diartikan sebagai tafsir sesuatu yang teramati lewat tanggap rasa, cerapan dan konsep yang ketiganya merupakan cetusan alam fikir dan alam rasa (Notohadiprawiro, 2006)
5.    Hal-hal yang dapat dipermasalahkan dalam penelitian merupakan masalah atau peluang, dimana pendefinisiannya harus jelas baik keluasannya maupun kedalamannya. Masalah diartikan sebagai suatu situasi dimana suatu fakta yang terjadi sudah menyimpang dari batas-batas toleransi yang diharapkan. Sedangkan peluang merupakan suatu kondisi eksternal yang menguntungkan jika dapat diraih dengan usaha-usaha tertentu, tetapi juga dapat menjadi ancaman bila peluang itu dapat dimanfaatkan oleh pesaing (Subiyanto, 1999).
Contoh statement masalah:
a.    Adanya gejala penurunan kualitas perairan danau
b.    Penjualan pakan ikan tidak meningkat dan menurun dari waktu ke waktu padahal biaya promosi meningkat.

Contoh Peluang:
a.    Adanya potensi sumber daya perairan yang potensial tetapi belum dimanfaatkan secara optimal.
b.    Adanya tawaran SDM yang menguasai teknologi tertentu yang ternyata dibutuhkan dalam usaha budidaya ikan.
c.    Penggunaan sistem yang terkomputersasi akan mempercepat proses transaksi.
Jadi berdasarkan beberapa pengertian diatas, masalah dalam penelitian yang dimaksud ialah merupakan pangkal penelitian. Tidak akan ada penelitian jika tidak ada persoalan. Persoalan (masalah) ialah segala sesuatu yang dihadapi atau dirasakan seseorang yang menimbulkan dalam diri orang yang bersangkutan suatu keinginan atau kebutuhan untuk membahasnya, mencari jawabannya atau menetapkan cara penyelesaiannya.

2.1.2 Sumber Permasalahan
Suatu masalah tidak harus menuntut/menimbulkan suatu penelitian tetapi penelitian dilakukan karena adanya masalah. Jadi seseorang yang akan melakukan penelitian harus menentukan terlebih dulu masalahnya.
Sumber permasalahan berada di dalam lingkungan tempat pengamat berada atau dapat berada di jasmani pengamat. Menurut Purwanto (2008), upaya untuk melakukan pencarian dan pendataan masalah-masalah yang akan dibahas dapat dilakukan dari sumber-sumber masalah  sebagai berikut:
1. Bacaan, terutama bacaan yang berisi laporan hasil penelitian
2. Pengamatan Sepintas/Fakta di lapangan
3. Pengalaman Pribadi
4. Pertemuan Ilmiah: Seminar, Diskusi, Lokakarya, Konferensi dan lain-lain
5. Pernyataan Pemegang Otoritas
6. Perasaan Intuitif Pribadi
Sumber persoalan adalah sesuatu yang obyektif, akan tetapi persoalan selalu bersifat subyektif. Kejadian yang sama dapat menimbulkan persoalan yang berbeda dalam diri pengamat yang berbeda (Notohadiprawiro. 2006).

2.1.3 Pemilihan Masalah
Dalam dunia nyata banyak masalah yang harus diselesaikan dengan segera dalam waktu tertentu, namun tidak semua masalah tersebut dapat diangkat menjadi maslaah penelitian. Oleh karena identifikasi masalah merupakan hal yang sangat penting untuk dilakukan.
Selanjutnya Notohadiprawiro (2006) menjelaskan bahwa setelah masalah-masalah diidentifikasi, belum menjadi jaminan bahwa semua masalah tersebut layak dan sesuai untuk diteliti. Sehingga perlu dipilih salah satu atau beberapa masalah yang paling baik dan layak untuk diteliti.
Menurut Suryabrata (2000), beberapa kesalahan yang terjadi dalam memilih permasalahan penelitian antara lain:
1.      Permasalahan penelitian tidak diambil dari akar masalah yang sesungguhnya
2.      Permasalahan yang akan dipecahkan tidak sesuai dengan kemampuan peneliti baik dalam penguasaan teori, waktu, tenaga dan dana.
3.      Permasalahan yang akan dipecahkan tidak sesuai dengan faktor-faktor pendukung yang ada.
Untuk itu perlu diperhatikan beberapa pertimbangan dalam memilih masalah yang akan digunakan sebagai dasar penelitian. Berdasarkan Suryabrata (2000), pertimbangan pemilihan masalah ini dapat dilakukan dengan 2 arah  yaitu:
1. Dari Arah Masalahnya
Pertimbangan kelayakan berdasarkan arah masalah atau sudut obyektifnya atau nilai penelitiannya. Apakah penelitian memberikan sumbangan kepada pengembangan dan penerapan IPTEKS atau pemecahan masalah praktis ?
2.  Dari Arah Penelitinya
Pertimbangan berdasarkan kelayakan dan kesesuaian penelitinya menyangkut kelayakan biaya, waktu, sarana, kemampuan keilmuan
Sedangkan menurut Notohadiprawiro (2006), beberapa pertimbangan dalam pemilihan masalah diuraikan menjadi 3 hal yaitu:
1.    Pertimbangan Ilmiah:
a.    Apakah masalah tersebut dapat diteliti secara ilmiah? Yaitu masalah yang realitasnya dapat diamati dan datanya tersedia dan dapat dikumpulkan.
b.    Apakah masalah tersebut memberikan manfaat dalam pengembangan ilmu pengetahuan?
c.    Dengan metode bagaimana masalah dapat diteliti?
2.    Pertimbangan Non-Ilmiah:
a.    Apa manfaat hasil penelitian bagi kepentingan praktis atau masyarakat?
b.    Apakah masalah terlalu peka untuk diteliti?  Resistensi sosial, budaya, ideologi
3.    Pertimbangan Peneliti:
a.    Penguasaan teori dan metodologi
b.    Minat peneliti terhadap masalaah
c.    Kemampuan pengumpulan dan analisis data
d.   Ketersediaan waktu, dana dan sumberdaya
Lebih lanjut Notohadiprawiro (2006) menjelaskan bahwa permasalahan dalam penelitian yang baik yaitu:
1.    Bermanfaat, artinya mempunyai nilai dan kelayakan penelitian dari segi manfaat/kontribusi dan berguna untuk mengembangkan suatu teori
2.    Fisibel/dapat dipecahkan (konkrit) dimana ada data dan metode pemecahannya
3.    Dapat dilaksanakan yang meliputi kemampuan teori dari peneliti, waktu yang tersedia, tenaga yang tersedia, danan yang tersedia, adanya factor pendukung, tersedianya data, treedianya izin dari pihak yang berwenang.
4.    Adanya factor pendukung yang meliputi tersedianya data dan tersedianya izin dari pihak yang berwenang.
5.    Spesifik mengenai bidang tertentu (jelas ruang lingkup pembahasannya).

2.1.4 Perumusan Masalah Penelitian
Setelah masalah diketahui, selanjutnya dibuat suatu rumusan masalah. Rumusan masalah dapat diartikan sebagai suatu pernyataan yang lengkap dan rinci mengenai ruang lingkup masalah yang akan diteliti berdasarkan identifikasi dan pembatasan masalah (Suryabrata, 2000). Lebih lanjut Notohadiprawiro (2006) menjelaskan bahwa, merumuskan masalah berarti mendeskripsikan dengan jelas masalah yang dihadapi atau proses penyederhanaan masalah yang kompleks, menjadi masalah yang dapat diteliti atau dapat juga diartikan sebagai merumuskan kaitan-kaitan antara kesenjangan pengetahuan ilmiah atau teknologi yang akan diteliti dengan kesenjangan pengetahuan ilmiah yang lebih luas. Rumusan masalah penelitian biasanya terdiri atas beberapa kalimat pertanyaan yang dibuat secara jelas dan tegas yang dapat mengarahkan solusi atau alternatif solusinya.
Perumusan persolan adalah sangat penting dan justru merupakan syarat untuk bisa memakai prosedur ilmiah, sebab akan memudahkan di dalam pengarahan pengumpulan data dalam rangka untuk memperoleh relevan data. Merumuskan persolan berarti merinci lebih lanjut persoalan yang masih umum sifatnya, kalau perlu mempersempit persolan agar menjadi lebih professional serta membuat daftar soal-sola yang akan diselidiki (list of problem) dengan demikian memudahkan untuk pembuatan data yang diperlukan yang berhubungan dengan persoalan-persolan tersbut (list of relevant data). Hal ini memudahkan pembuatan questionnaire (Subiyanto, 1999).
Tujuan dilakukannya perumusan masalah adalah Pada dasarnya merumuskan persolan bertujuan untuk memperjelas ruang lingkup penelitian, serta agar peneliti maupun pengguna hasil penelitian mempunyai persepsi yang sama dengan penelitian yang dihasilkan.
Berdasarkan Indriantoro dan Supomo (1999), di dalam rangka perumusan persoalan penelitian perlu diperhatikan beberapa syarat yang sangat berguna untk mendalami persoalan yang sedang dalam penyelidikan sehingga dapat dirumuskan dengan mudah.
Syarat-syarat tersebut yang perlu diperhatikan ialah sebgai berikut:
1.    Mendapat informasi dari tangan pertama (first hand information)
Maksudnya ialah agar memperoleh ide-ide baru atau memperjelas persoalan yang sedang dihadapi dengan menanyakan langsung kepada orang yang berkepentingan atau yang paling mengetetahui masalahnya. Misalnya persolan perdangangan ditanyakan kepada pejabat dari Departemen Perdagangan, persoalan pertanian kepada pejabat Departemen Pertanian persoalan perikanan kepada pejabat Departemen Perikanan dan lain sebagainya.
2.    Mempelajari semua informasi yang mungkin ada dengan membaca literatur-literatur (by reading)
Mempelajari literatur serta pengalaman-pengalaman orang lain sebetulnya sudah berarti mempelajari subjek penelitian itu sendiri. Literatur-literatur yang digunakan dapat berupa buku-buku, majalah, jurnal, atau bentuk publikasi-publikasi lainnnya. Dengan bantuan informasi yang diperoleh melalui literatur- literatur atau pengalaman-pengalaman orang lain ditambah dengan ketajaman daya fikir sendiri, orang yang melakukan penelitian (researcher) mencoba untuk menganalisis hubungan factor-faktor (relationship among the factors) dan kekuatan-kukuatan (forces) di dalam persolan berdasarkan logika, konsep-konsep serta hokum-hukum ilmu pengethuan yang telah dipelajarinya. Di dalam usaha mengenal literatur, pedoman-pedoman yang perlu diperhatikan yaitu:
a.    Pelajari hasil-hasil yang telah dikemukakan orang lain dalam bidang yang bersangkuatan atau dalam bidang yang hampir bersamaan
b.    Pelajari metode-metode penelitian yang telah dipergunakan
c.    Kumpulkan data dari sumber-sumber yang telah ada
d.   Pelajari analisis—analisis yang telah dibuat
3.      Masalah harus dirumuskan dengan jelas, singkat dan padat serta tidak menimbulkan penafsiran yang berbeda.
4.    Hendaknya dilakukan pembatasan masalah yang bertujuan agar penelitian dapat mengarah ke inti masalah yang sesungguhnya maka diperlukan pembatasan penelitian sehingga penelitian yang dihasilkan menjadi lebih fokus dan tajam.
5.    Rumusan masalah hendaknya dapat mengungkapkan hubungan antara dua variabel atau lebih.
6.    Rumusan masalah hendaknya dinyatakan dalam kalimat Tanya.
7.    Memberi petunjuk dimungkinkannya pengumpulan data dan adanya metode Pemecahannya.





2.2    Tujuan Penelitian
Berdasarkan Indriantoro dan Supomo (1999), menetapkan tujuan meliputi beberapa hal sebagai berikut:
1.    Pengenalan/identifikasi masalah
2.    Jangkauan proyek penelitian
3.    Sifat dan landasan yang mendasari
4.    Merumuskan tujuan
Rumusan tujuan penelitian harus selalu konsisten dengan rumusan masalah. Berapa banyak masalah dirumuskan, sebanyak itu pula tujuan yang akan dicapai. Untuk itu, perlu ditetapkan suatu tujuan penelitian berdasarkan persoalan yang dipilih. Tujuan yang jelas memberikan landasan untuk perancangan proyek penilitian, untuk pemilihan metode yang paling tepat dan untuk pengolahan proyek setelah dimulai serta memberikan bentuk dan makna bagi laporan akhir.
Menurut Sugiono (1999) Tujuan penelitian hendakanya harus dirumuskan secara spesifik dan jelas yaitu mengenai kejadian apa, dimana, bilamana terjadinya dan bagaiamana. Kaburnya tujuan penelitian akan berakibat kaburnya hasil penelitian yang akan diperoleh. Dengan menentukan tujuan penelitian secara singkat dan jelas, researcher dapat menyaring data apa saja yang benar-benar diperlukan artinya yang relevan terhadap persoalan, sehingga dengan demikian akan mempermudah pembuatan daftar pertanyaan (questionnaire) yang akan dipergunakan untuk memperoleh data tersebut.
Berdasarkan Suryabrata (2000), menurut tujuannya maka penelitian dikategorikan menjadi 4 yaitu:
1.    Untuk memperoleh familiaritas (familiarity) dari suatu fenomena atau mencari hubungan-hubungan baru (new relationship), agar bisa merumuskan persoalan penelitian lebih tepat lagi dan dapat pula untuk menentukan hipoteis. Dalam hal ini persoalan riset terlalu luas dan sifat exploratif (mencari/menyelidiki) dalam upaya menemukan pengetahuan baru.
2.    Untuk mengetahui atau memperoleh gambaran tentang sesuatu dengan jelas. Menguraikan karakerustik atau sifat-sifat dari suatu keadaan. Untuk menentukan frekuensi terjadiya suatu peristiwa (event) tertentu. Biasanya disertai atau tidak disertai dengan hipotesis-hipotesis. Descriptive studies bertujuan untuk menguraikan tentang suatu keadaan pada waktu tertentu dalam upaya pengembangan pengetahuan.
3.    Experimental studies bertujuan untuk menguji hipotesis-hipotesis. Tentang adanya hubungan antara variable-variabel dalam upaya untuk mengetahui sebab akibat. Penelitian ini berupa percobaan-percobaan dalam upaya untuk menguji kebenaran suatu pengetahuan.
4.    Forecast study (studi peramalan) untuk mendapatakan data peramen sebagai dasar perencanaan. Tujuan Penelitian ini bersifat prediktif.

BAB 3. KESIMPULAN

Berdasarkan literatur-literatur yang ada mengenai identifikasi perumusan masalah dan tujuan penelitian, maka kesimpulan yang diperoleh dari bahasan tersebut adalah sebagai berikut:
1.    Tahap-tahap yang perlu diperhatikan dalam proses identifikasi perumusan masalah ialah:
a.       Memilih/menetapkan masalah sebagai landasan/pangkal penelitian berdasarkan syarat-syarat tertentu yang diperoleh dari berbagai sumber permasalahan yang terkait.
b.      Merumuskan masalah yang berarti proses penyederhanaan masalah yang kompleks, menjadi masalah yang dapat diteliti menggambarkan suatu pernyataan yang lengkap dan rinci mengenai ruang lingkup masalah yang akan diteliti berdasarkan identifikasi dan pembatasan masalah.
2.    Tujuan penelitian harus selalu konsisten dengan rumusan masalah. Berapa banyak masalah dirumuskan, sebanyak itu pula tujuan yang akan dicapai. Untuk itu, perlu ditetapkan suatu tujuan penelitian berdasarkan persoalan yang dipilih, baik penelitian yang bertujuan mencari familiaritas/ hubungan baru (Familiarity/ New Relationship), Descriptive Studies, Experimental Studies, dan atau Forecast Studies.

DAFTAR PUSTAKA

Indriantoro, N dan B. Supomo. 1999. Metodologi Penelitian Bisnis untuk Akuntansi dan Bisnis. Yogyakarta: BPFE.
Notohadiprawiro, T. 2006. Metode Penelitian dan Penulisan Ilmiah. Yogyakarta: Universitas Gajah Mada.
Purwanto, E. 2008. Metode Penelitian Remaja. http://metodekir.blogspot.com [20 Desember 2009].
Subiyanto. 1999. Metode Penelitian Akuntansi. Yogyakarta: STIE YKPN.
Sugiono. 1999. Metode Penelitian Bisnis. Bandung: Alfabeta.
Suryabrata, I. 2000. Langkah-Langkah Penelitian. http://ibnurusdi.wordpress.com [20 Desember 2009].

0 komentar:

Poskan Komentar

Info Menarik !!! Klik Disini !!!

Fish

CHATBOX


ShoutMix chat widget