Categories

Lesson 6

Blog Archive

Follower

Statistik

Ramadhan dan Etos Kerja



Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
Kaum muslimin yang berbahagia ...
42
Manusia yang terbaik adalah yang paling bermanfaat bagi yang lainnya. Karenanya, Islam
senantiasa memotivasi umatnya untuk terus bersemangat dalam bekerja dan berusaha. Setiap
muslim harus berusaha untuk mandiri, tidak membebani orang lain, apalagi dengan memintaminta

setiap saat. Bekerja dalam Islam bukan hanya sekedar memenuhi kebutuhan, tetapi juga
bagian dari pelaksanaan ibadah yang melahirkan kemuliaan. Dari Zubair bin Awwam, Rasulullah
SAW bersabda : “ Jika salah seorang dari kalian pergi membawa kapaknya, lalu datang
membawa seikat kayu bakar di punggungnya, lalu ia menjualnya hingga Allah
menyelamatkannya dari kehinaan. Maka yang demikian itu jauh lebih baik dari ia memintaminta
pada orang lain. (HR Bukhori)
Upaya menanamkan semangat bekerja dan berusaha ini hendaknya dilakukan sejak dini. Inilah
yang dicontohkan oleh Luqman al Hakim kepada kita, dimana disebutkan dalam Kitab
Mukhtasor Minhajul Qashidin bahwa ia menyemangati anak untuk bekerja. Ia berkata : “ wahai
anakku, teruslah berusaha mencari penghasilan, karena tidaklah seorang terkena kemiskinan
kecuali akan mendapatkan tiga hal : lemah dalam agama, lemah dalam akal, dan yang lebih
buruk dari itu semua ; berkurangnya kewibawaan “. Mari sedikit kita cermati pesan Luqman Al-
Hakim tersebut.
Pertama : Kemiskinan membuat lemah dalam agama.
Yang dimaksud disini adalah ketidaksempurnaan dalam menjalankan ibadah agama. Karena
syariat Islam juga menganjurkan ragam macam ibadah yang memerlukan harta dalam
memenuhinya, seperti : ibadah haji, menyantuni anak yatim, membangun masjid. Artinya, ia
tidak mendapatkan kesempatan ikut menuai pahala dari ragam ibadah harta yang tersebut.
Kedua : Lemah dalam akal,
karena seorang yang terlampau fakir akan memusatkan pikiran dan perhatiannya pada
kebutuhan makan dan minumnya saja. Yang ada dalam benak dan fikiran hanya usaha apa yang
harus dilakukan agar bisa memakan sesuap nasi keesokan harinya . Ia nyaris tidak punya waktu
untuk mengasah otak, melatih akal, atau setidaknya menghadiri majelis-majelis ilmu. Inilah yang
pada jangka waktu yang lama akan melemahkan daya fikir dan kemampuan akal seseorang.
Ketiga : Kewibawaan Berkurang ,
akibatnya orang akan meremehkan dan pada saat yang sama, ia tidak bisa dengan mudah
melakukan dakwah amar makruf nahi munkar pada orang-orang disekitarnya. Para tetangga dan
kerabat hanya akan mencibirkan muka saja ketika ia berusaha mendakwahi mereka. Hal ini
tentu menjadi kerugian yang luar biasa bagi seseorang yang bersemangat dalam berdakwah.
Inilah yang harus kita sadari bersama, menanamkan semangat kerja sejak dini dan meyakinkan
bahwa pekerjaan pada hakikatnya adalah sebuah ibadah, yang bukan hanya berbuah pahala
tetapi juga menggugurkan dosa-dosa. Rasulullah SAW bersabda : Barang siapa yang sore hari
duduk kelelahan lantaran pekerjaan yang telah dilakukannya, maka ia dapatkan sore hari
tersebut dosa-dosanya diampuni oleh Allah SWT. (HR. Thabrani)
43
Setelah semangat dalam bekerja, tentu saja Islam juga mengingatkan kita agar menjaga sumber
penghasilan kita hanya dari yang halal saja. Begitu banyak riwayat yang mengingatkan kita
tentang bahayanya penghasilan yang haram. Cukuplah kisah para istri salafus sholeh ini
mengingatkan kita, dimana mereka senantiasa berpesan pada sang suami saat melepasnya
bekerja : “ kami - anak istrimu- sanggup menahan lapar, tapi kami tak pernah sanggup menahan
api neraka, karenanya carilah rezeki yang halal suamiku “. Selamat bekerja dan semoga berkah.
Wallahu a’lam bisshowab.
Category: 0 komentar

0 komentar:

Posting Komentar