Categories

Lesson 6

Blog Archive

Follower

Statistik

Pengendalian Produksi


Konsep PDCA
Siklus PDCA juga dikenal dikenal dengan dua nama lain yang ada
kaitannya dengan para penggagasnya yaitu siklus Shewhart dan siklus
Demings. Adalah Walter A.Shewhart yang pertama kali berbicara
tentang konsep PDCA dalam bukunya yang berjudul “Statistical Method
From the Viewpoint of Qualitiy Control” pada tahun 1939 Shewhart
menyatakan bahwa siklus itu menggambarkan bahwa strukturnya
berasal dari pengertian tentang evaluasi yang konstan mengenai praktek
manajemen, seperti halnya juga kesediaan manajemen untuk menerima
dan tidak memperhatikan gagasan yang tidak ditopang atau tidak
diterima yang semuanya itu merupakan kunci bagi pengembangan yang
berasal dari perubahan yang berhasil (Tague, 1945).
W. Edward Demings adalah orang pertama yang menggunakan

istilah “Shewhart Cycle” atau siklus Shewhart untuk PDCA dan
pemberian nama itu dilakukan setelah ia menjadi mentor dan juga guru
pada Bell Laboratories di New York. Demings mempromosikan PDCA
sebagai sebuah cara yang utama dalam mencapai CPI (peningkatan
proses berkelanjutan). Ia juga menyebutkan siklus PDCA sebagai siklus
PDSA (S adalah singkatan dari study). Demings pula yang
dianggap mendorong orang Jepang di tahun 1950-an agar mereka
menerima dan menggunakan konsep PDCA dan konsep mutu lainnya

yang kemudian memberikan kehormatan bagi Demings untuk
mengajarkan konsep tersebut. Itulah sebabnya mereka orang-orang
Jepang tersebut menyebut siklus PDCA dengan siklus Demings
Siklus PDCA (Plan-do-check-act) atau diterjemahkan ke dalam
Bahasa Indonesia menjadi PLTC (Perencanaan-lakukan-tindakan-cek)
merupakan sebuah model yang cukup terkenal dalam upaya peningkatan
proses berkelanjutan dalam manajemen mutu yang biasa disingkat
dengan CPI (Continual Process Improvement). Model dalam upaya
peningkatan proses berkelanjutan (CPI) ini mengajarkan kepada berbagai
organisasi untuk : (1) merencanakan suatu tindakan, (2) melakukan
tindakan tersebut dan (3) mengecek pelakasanaannya sesuai dengan
tujuan yang telah ditetapkan untuk mengetahui apakah tindakan yang
telah dilakukan itu sesuai dengan rencana serta kemudian bertindak
sesuai dengan apa yang telah direncanakan tersebut.
Siklus PDCA atau PLTC terdiri dari empat langkah dalam upaya
peningkatan atau upaya melakukan perubahan
1. Merencanakan (Plan) : Menyadari adanya peluang dan
merencana kan perubahan untuk mewujudkan agar peluang itu
menjadi kenyataan.
2. Melakukan (Do) : Melakukan tes atau pengujian terhadap
perubahan yang diinginkan.
3. Mengecek (Check) : Mereview tes yang telah dilakukan,
menganalisa hasilnya dan mengindentifikasi berbagai kemungkinan
yang dapat dipetik untuk dijadikan pelajaran.
4. Bertindak (Act) : Lakukan tindakan-tindakan berdasarkan apa
yang telah dipelajari pada langkah pengecekan (langkah 3).
Apabila perubahan memang berhasil, maka susunlah pelajaranpelajaran
yang dapat ditarik dan berasal dari tes tersebut, lalu
masukkanlah ke dalam perubahan yang lebih luas. Jika tidak
demikian halnya, maka anda perlu melakukan lagi langkah -
langkah lebih lanjut sesuai siklus PDCA dengan rencana yang
berbeda tentunya.

0 komentar:

Posting Komentar