Categories

Lesson 6

Blog Archive

Follower

Statistik

Sastra Menurut Ahli Bedah Sastra, Budayawan dan Sejarawan


Dari beberapa buku para ahli, yang menghiasi meja perpustakaan kecil saya dan berhasil saya baca, semakin luaslah capaian pengertian sastra. Saat itulah mata kita terbuka lebar dalam memandang dunia sastra dari sisi yang beragam. Keprihatinan para ahli dalam mempertahankan kedudukan penting sastra sebagai bagian dari bahasa, telah menghasilkan berbagai penelitian dalam mengembangkan bidang ilmu tersebut.
Dalam Bunga Rampai Bahasa, Sastra dan Budaya, kesusastraan bagi Achdiati Ikram adalah sebuah sarana untuk mengenal tata nilai, sikap hidup, serta alam pikiran suatu bangsa atau kelompok manusia[1], yang dengan keanekaragaman menjadikan air jernih bagi para peneliti bahasa dan sastra; sebagai telaga yang tak pernah kering.
Penuturan Akhdiati Ikram dalam tulisannya, tidaklah salah. Karena pengertian sastra tersebut membawa kesan yang bermanfaat dan masuk dalam tatanan keberadaan masyarakat kita yang senantiasa mempertahankan nilai ketimuran, terlepas dari upaya mempersatukan nilai positif antara barat dan timur seperti dalam sajak Wolfgang Von Goethe, yang menyebutkan ‘barat dan timur adalah sama’. Pengertian sastra tersebut di atas telah mewakili kekokohan kedudukan sastra sebagai sebuah kreasi. Dan kreasi itu juga bias muncul dari adat beserta nilai-nilai yang bergulir dalam kehidupan sehari-hari suatu masyarakat.

Lain lagi pendapat yang dipaparkan oleh A. Teeuw, seorang pengamat sastra Indonesia dari Belanda. Doktor Honoris Causa, Universitas Indonesia pada tahun 1975 ini menyebutkan kerangka sastra Indonesia dalam hubungan kelisanan (orality) dan keberaksaraan (literacy)[2]. Pandangannya yang menarik perhatian public tentang aspek kelisanan dan keberaksaraan dalam sastra maupun bahasa Indonesia, merupakan sejumlah aspek penting dan bersifat praktis, namun seringkali dilupakan oleh kebanyakan pengamat sastra.
Maka kemudian, diperoleh sebuah kesimpulan, bahwa sastra adalah hasil dari daya kreasi masyarakat, yang tidak hanya menyinggung masalah keberaksaraan. Namun jauh dari pada itu, aspek kelisanan merupakan hal yang menting untuk dimunculkan ke permukaan sebagai sebuah karya sastra, dan memiliki kedudukan yang layak untuk sebuah pengertian tentang kesusastraan. Ingat, Soekarno, presiden pertama RI, selalu menggunakan tutur bahasa yang indah, menggoda dan berapi-api. Sehingga mampu mengalihkan semua pendengaran para audiensnya.
Itulah pandangan seorang pengamat sastra. Bagaimana bila sastra ditinjau dari pandangan aspek sejarah? Berikut ini yang ditempuh Dr Ismail Hamid dalam mendefinisikan Kesusastraan Indonesia, dengan interpedensi keterlibatan kerajaan-kerajaan yang pernah berdiri di Indonesia. Menurut tinjauan beliau, sebelum kesusastraan berupa tulisan, telah terlebih dahulu ada kesusastraan rakyat. Kongkret dari kesusastraan ini ditandai dengan adanya hikayat, mantra, ilmu kalam dan beberapa jenis lainnya[3] yang berkembang di masyarakat. Jadi, cukup jelas bahwa pengaruh agama sangatlah mendominasi lahirnya kesusastraan pada saat itu. Kesimpulan yang bisa kita ambi, karya-karya kesusastraan Indonesia lama adalah kalam (ucapan) sebagai media yang digunakan untuk menyampaikan ajaran Islam.
Dalam sejarah, sebuah peristiwa terjadi sekali. Namun, dalam wilayah kesusastraan, melalui sebuah pesan konkret, maka suatu peristiwa dibeberkan berkali-kali dengan lebih umum dan luas pada saat yang berlainan dengan terajadinya peristiwa tersebut. Bermula hal tersebut di atas, maka Jan van Luxemburg mengenalkan pengertian sastra secara historikal. Di sini dijelaskan tentang kesepahaman dua kaum dalam zaman yang berbeda; kaum romantis dan kaum formalis[4]. Kaum romantis menyebut sastra sebagai sebuah ciptaan (creation), yang mengandung keselarasan antara bentuk dan isi. Namun, kamu formalis berkata lain. Bagi kaum ini, kesusastraan ditentukan oleh letak penyajiannya. Kiasan yang berawal dari kreasi untuk mengumpamakan sesuatu, dianggap sebagai teks naratif bagi sebuah peristiwa yang diujarkan dalam pengungkapan bahasa kias tersebut. Sebagai contoh: Bulan tertusuk lalang. Bagi kaum romantis bahasa itu masih mengandung logika kata walau jauh dari logika peristiwa. Namun, hal itu akan ditolak oleh kaum formalis sebagai bahasa sastra. Akan lebih tepat bila ditulis: Bulan terhalangi ilalang.
Sastra Menurut Non-Ahli
Sebagai non-ahli, tak ada sedikit gambaran tentang pengertian sastra yang pemahamannya murni dari dalam diri saya. Akhirnya, saya mencoba memahami arah ‘kreasi’ para pemilik pengertian kesusastraan. Saya bertanya kepada mesin pencari digital ‘Google’, saya menemukan 79,200 halaman web, yang di dalamnya mengandung kata ‘kesusasatraan’. Kalau saya telusuri satu-persatu halaman di mesin pencari digital tersebut, maka habislah waktu saya untuk menelusuri pengertian kesusastraan. Bagitulah kebingungan yang melanda seorang non-ahli seperti saya.
Dalam sebuah halaman Wikipedia disebutkan, Sastra (Sanskerta:, shastra) merupakan kata serapan dari bahasa Sanskerta śāstra, yang berarti "teks yang mengandung instruksi" atau "pedoman". Berasal dari kata dasar śās- yang berarti "instruksi" atau "ajaran". Dalam bahasa Indonesia kata ini biasa digunakan untuk merujuk kepada kesusastraan atau sebuah jenis tulisan yang memiliki arti atau keindahan tertentu. Tetapi kata sastra bisa pula merujuk kepada semua jenis tulisan, apakah ini indah atau tidak.[5]
Wah, pengertian bergaris bawah sangat kontradiktif sekali dengan pengertian-pengertian yang saya temukan dalam makalah dan sumber-sumber lainnya. Kalau ditelusuri, Wikipedia adalah perusahaan yang menaungi lembaga Ensiklopedia dunia, yang bebas diedit oleh para pengguna yang membuka halaman tersebut. Maka kemudian, hal itu mengingatkan saya kepada para pemuja GSM (Gerakan Syahwat Merdeka), dibawah naungan TUK (Teater Utan Kayu). Jangan-jangan, istilah terakhir tersebut ditambah oleh para dedengkot TUK. Karena media Wikipedia dibaca dunia, maka saya menghilangkan pengertian bergaris bawah tersebut.
Bagi saya, pengertian kesusastraan sangatlah sederhana. Kesusastraan adalah sebuah tradisi tutur-menutur, baik secara lisan maupun tulisan, untuk menyampaikan pesan yang baik dan benar. Kesusastraan merupakan sesuatu yang agung dalam berbagai bentuknya. Bukanlah karya yang statis, melainkan terus bergerak mengikuti perkembangan dan perubahan zaman. Beragam bentuk atau model kesusastraan yang dewasa ini berkembang dan diterima di tengah masyarakat justru akan semakin memperkaya khazanah kesusastraan yang dimiliki bangsa Indonesia.

*Ditulis dalam rangka memenuhi tugas pada mata kuliah Teori Sastra


[1] Dalam sebuah makalah berjudul Citra Kepemimpinan dalam Sastra Indonesia Lama, mengenai arti penting 
  kesusastraan, hal. 160
[2] Antara kelisanan dan keberaksaraan menyatakan seakan-akan Indonesia berada di dua kutub kultur, antara kelisanan dan keberaksaraan. Sehingga, muncullah cerita-cerita rakyat yang mengalir dari mulut ke mulut tanpa ada kejelasan siapa penutur pertama cerita tersebut. Atau barangkali cerita-cerita yang dekat sekali dengan mitos tersebut merupakan hasil kreasi dari imajinasi masyarakat untuk menanamkan nilai? Indonesia Antara Kelisanan dan Keberaksaraan, A. Teeaw, hal. 39
[3] Kesusastran Indonesia Lama Bercorak Islam, Dr. Ismail Hamid, hal. 1-3
[4] Pengantar Ilmu Sastra, Jan van Luxemburg, hal. 6
[5] http://id.wikipedia.org/wiki/Sastra

0 komentar:

Poskan Komentar