Categories

Lesson 6

Blog Archive

Follower

Statistik

METODE INTEGRASI PERMAINAN




BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang Masalah

Ungkapan “Tak kenal maka tak sayang” terbukti dalam pelaksanaan tugas penulis sebagai Guru Mata Pelajaran Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan. Khususnya kalau sudah masuk pada bahan (materi) pembelajaran yang baru mereka kenal, setelah mereka memasuki jenjang pendidikan di SMP.

Salah satu dari beragam bahan ajar yang kurang diminati siswa dalam pelajaran Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan  adalah nomor olahraga (permainan) bola basket. Mayoritas  siswa menolak dan menghindari materi permainan bola basket, alasannya siswa menganggap bahan ajar di permainan bola basket itu sulit, dan kurang menarik bila dibanding dengan bahan ajar yang ada di nomor olahraga lain. Untuk menyikapi permasalahan tersebut Menyikapi permasalahan tersebut, sekaligus mengemban amanah bahwa tugas seorang guru memberikan pencerahan kepada siswa. Guru tersebut harus memiliki beragam kemampuan yang dapat menunjang tugasnya agar tujuan pembelajaran dapat tercapai. Dan Salah satu satu tuntutannya adalah memiliki kreasi dan daya inovatif seorang guru dalam mengembangkan model-model pembelajaran yang menarik siswa. Sehingga permainan bola basket yang semula dianggap sulit menjadi menarik. Tidak hanya menarik tetapi yang utama adalah mampu meningkatkan derajat kebugaran siswa seperti yang tertuang dalam tuntutan kurikulum.


Menciptakan model pembelajaran yang menarik bagi siswa tidak mudah, perlu kecermatan dari guru dalam menentukan dan menerapkan model pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik bahan pelajaran yang akan diberikan (diajarkan) sehingga tercipta proses belajar mengajar yang efektif. Oleh karena itu, guru harus menguasai beberapa jenis model pembelajaran agar proses belajar mengajar berjalan lancar.

Berdasarkan pengalaman di lapangan, khususnya dalam pembelajaran PJOK persoalan belajar yang sering dijumpai adalah siswa sulit menerima materi yang disampaikan oleh guru. Hal ini disebabkan karena siswa tidak menyukai bahan ajar tersebut, pelajaran yang disampaikan menjemukan, sulit dipahami dan terkesan kurang menarik. Oleh karena itu  semakin baik suatu model pembelajaran yang dipergunakan, maka  semakin mudah tujuan pembelajaran dapat tercapai. dalam memberikan pelajaran, makin efektif digunakan pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Model pembelajaran efektif yang digunakan dalam proses pembelajaran bergantung pada bermacam-macam faktor antara lain: tujuan yang akan dicapai, kemampuan guru dalam menggunakan model pembelajaran, kemampuan siswa, besarnya kelompok yang akan diajar, waktu, dan fasilitas yang tersedia.

Penggunaan model pembelajaran yang efektif akan sangat membantu dalam proses pembelajaran. Suatu model pembelajaran dalam proses pembelajaran memiliki hubungan yang erat dengan tujuan proses tersebut. Guru sebagai pengajar memiliki peranan penting dalam mengorganisasi dan mengatur lingkungan belajar siswa sebaik-baiknya sehingga tercipta kegiatan belajar yang ideal.

Dalam memilih suatu model pembelajaran untuk meningkatkan prosentase ketuntasan hasil belajar siswa tersebut, guru dituntut merancang model pembelajaran yang lebih tepat serta penerapan bahan ajar yang variatif. dan dari kenyataan tersebut Salah satu upaya yang  perlu dilakukan upaya untuk menumbuhkan minat dan menarik simpati siswa untuk mencintai bahan ajar permainan bola basket adalah dengan mengintegrasikan bentuk permainan tersebut dengan permainan pengantar.  Oleh karena itu mewujudkannya Berdasarkan latar belakang tersebut, maka perlu dilakukan penelitian dengan judul “ Pengintegrasian Permainan Pengantar Sebagai Langkah Strategis dalam Meningkatkan Kemauan Belajar Bola Basket Siswa Kelas VII Semester Ganjil di SMP Negeri 1 Xxx

Penelitian ini diharapkan dapat membentuk suasana yang lebih santai dan menarik dalam pembelajaran bola basket. Adapun pemilihan materi ajar dalam bentuk permainan pengantar ini didasarkan pada keterkaitannya dengan konsep-konsep pembelajaran permainan bola basket yang sedang menjadi bahan kajian yang ada dalam kelas tersebut. Sehingga sistem pembelajarannya tetap mengacu pada batasan kajian yang diberikan sesuai SKKD, serta dapat merangsang peserta didik untuk lebih menyukai permainan ini. 

B.     Rumusan Masalah

     Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah pada penelitian ini adalah:
1.      Apakah Pengintegrasian permainan pengantar pada pembelajaran permainan bola basket dapat meningkatkan penguasaan teknik dasar permainan basket siswa kelas VII SMP Negeri 1 Xxx ?
2.      Apakah Pengintegrasian permainan pengantar pada pembelajaran permainan bola basket dapat memberikan dampak positif terhadap pemahaman meningkatkan hasil belajar teknik dasar permainan basket siswa kelas VII SMP Negeri 1 Xxx ?

C.     Tujuan Penelitian 

            Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka tujuan penelitian ini adalah:
1.      Untuk mengetahui apakah Pengintegrasian permainan pengantar pada pembelajaran pembelajaran permainan bola basket dapat meningkatkan penguasaan teknik dasar permainan basket siswa kelas VII SMP Negeri 1 Xxx.
2.      Untuk mengetahui apakah Pengintegrasian permainan pengantar pada pembelajaran permainan bola basket dapat memberikan dampak positif terhadap pemahaman teknik dasar permainan basket siswa kelas VII SMP Negeri 1 Xxx.

D.  Manfaat Penelitian
            Adapun manfaat yang diharapkan dari kegiatan penelitian ini adalah :
a.       Sebagai bahan pertimbangan atau masukan penulis dalam penyusunan strategi (penerapan, metode, model dan langkah-langkah) pembelajaran PJOK selanjutnya.
b.      Memberikan gambaran yang jelas, tentang bentuk pengintegrasian permainan pengantar ke permainan bola basket sebagai langkah alternatif untuk merangsang peserta didik agar menyukai permainan bola basket.
c.       Memberikan gambaran kepada peserta didik, bahwa permainan bola basket bisa dipraktikkan dengan mudah dan sederhana.
d.      Diharapkan dapat dijadikan masukan bagi instansi pemerintah, cq Dinas Pendidikan dalam rangka peningkatan mutu pendidikan; dan
e.       Semoga dapat memberikan sumbang saran yang positif bagi para guru-guru PJOK di lapangan.
f.       Ingin mengetahui dan sekaligus sebagai bahan masukan bagi para guru Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan untuk memilih model pembelajaran yang efektif dalam proses pembelajaran keterampilan cabang olahraga, khususnya keterampilan bermain bolabasket.
g.      Ingin memberikan sumbangan pemikiran dalam rangka meningkatkan kemampuan guru Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan dalam meningkatkan keterampilan teknik dasar suatu cabang olahraga dan menumbuhkan semangat serta gairah siswa dalam mengikuti pembelajaran pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan.
h.      Ingin memberikan masukan yang berarti kepada lembaga khususnya Departemen Pendidikan Nasional, tentang model pembelajaran yang bervariasi dan menyenangkan para siswa yang diharapkan dapat mewujudkan tujuan pendidikan nasional.

E. Ruang Lingkup Penelitian

Penelitian ini terbatas pada penggunaan pembelajaran Penjasorkes dengan menggunakan bentuk pengintegrasian permainan pengantar terhadap penguasaan teknik dasar salah satu permainan, yaitu permainan bolabasket. Dengan ruang lingkup penelitian ini antara lain sebagai berikut :
1.    Bentuk latihan yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah permainan pengantar.
2.    Teknik dasar yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah teknik dasar permainan bolabasket, antara lain: teknik melempar dan menangkap bola, menggiring bola, dan menembak ke ring basket.
3.    Hal-hal yang ingin ditingkatkan melalui permainan pengantar bola basket adalah unsur kognitif berupa pengetahuan, peningkatan kerjasama, sportifitas, dan perilaku siswa (penilaian afektif), serta penguasaan teknik dasar bermain bolabasket (penilaian psikomotor).
4.    Alat ukur yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari dua komponen antara lain :
a.    Penilaian kognitif menggunakan penilaian berupa pengetahuan, penerapan saat praktik berlangsung dan pemberian tugas
b.    Penilaian afektif menggunakan penilaian pengamatan selama siswa melakukan kegiatan olahraga. Aspek-aspek yang dinilai antara lain unsur perilaku, kerjasama dan sportivitas.
c.    Penilaian psikomotor menggunakan penilaian proses dan produk. Butir-butir tes terdiri dari: tes melempar dan menangkap bolabasket, menggiring bola basket dan menembak bolabasket ke ring basket.

E.  Batasan Istilah
§  Pengintegrasian : Upaya memasukkan satu komponen tertentu pada komponen yang lain, sehingga khasanah penerapan bahan ajar yang semula dianggap susah menjadi lebih sederhana dan mudah diterapkan.
§  Permainan pengantar : bahan ajar yang penekanan materinya ada pada model atau bentuk-bentuk pembelajaran yang sederhana dan menggembirakan dengan media bola basket sehingga menarik bagi peserta didik menuju ke permainan yang sebenarnya.
§  Langkah strategis : taktik atau metode pembelajaran yang diterapkan oleh seorang guru atau pelatih untuk diujicobakan kepada peserta didik dalam bentuk-bentuk tertentu.
§  Meningkatkan kemauan belajar : adanya motivasi yang timbul dari diri seseorang karena dorongan atau keinginan yang kuat setelah mendapat rangsangan (stimulus) dari orang lain dengan beragam cara.
§  Pembelajaran bola basket : proses/kegiatan belajar mengajar materi pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan sub aspek Permainan dan Olahraga.


BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A.  Hakekat Pembelajaran
1)              Pengertian Pembelajaran
Membicarakan tentang pembelajaran tidak bisa dilepaskan dari istilah kurikulum dan pengertiannya. Secara singkat hubungan keduanya dapat di jabarkan sebagai berikut: pembelajaran merupakan wujud dari pelaksanaan (implementasi) kurikulum, atau pembelajaran ialah kurikulum dalam kenyataan implementasinya

0 komentar:

Posting Komentar